Jumat, Januari 03, 2014

Awas Ada CABEEE...

Sebagai orang Padang asli, asli banget dan bukan KW-KW-an. Orang Padang biasanya identik dengan makanan yang pedas-pedas. Itu gak berlaku buat gue. Gue gagal menjadi orang Padang, karena bener-bener takut sama makanan pedas * Mama pulang gue ke Eropa..*. Tapi itu dulu, waktu gue masih unyu-unyu dan bau..(eeh?).

Mama dibikin sedikit repot karena gue. hehe. Maaf ya Ma.. Di rumah aja, Mama harus memisahkan makanan yang gak ada satupun yang berhubungan dengan cabe. Jadi, di rumah ada dua piring makanan yang bercampur sama cabe dan gak bercampur dengan cabe.

Jika berkunjung ke rumah tante atau menginap di rumah saudara, Mama selalu berpesan untuk memisahkan makanannya, biar gue bisa makan. Sampai kelas 6 SD, gue masih takut sama cabe. Kadang Mama berusaha membujuk gue untuk sedikit-sedikit makan pake cabe. Kata Mama, kalau makan sama cabe bikin kita kuat. Tetap aja gue gak percaya. Setiap hari gue kuat juga kok, kuat tidurnya.

Karena anti banget dengan cabe, sampai-sampai langganan sate Mama, tau kalau gue takut sama cabe. Jadi, kalau Mama udah ngajak gue makan sate. Gak perlu dikasih tau lagi, kalau gue ikut makan, pasti kuah satenya sedikit sekali. Mama kadang suka nanya
“emang gimana rasanya makan gak pake cabe?”
“gak gimana-gimana kok, Ma..enak kok..”
 Gue lanjut menyantap makanan, dan Mama hanya bisa geleng-geleng kepala.


Sedikit aja nasi gue bercampur dengan segala sesuatu yang ada unsur cabe didalamnya. Gue langsung mengganti nasinya. Parahnya lagi, kalau makan rendang, dagingnya gue cuci. Hehe. Tak heran, jika makanan favorit gue waktu kecil, nasi sama kecap manis dan nasi dicampur garam. Tak salah lagi, makanya gue jadi ikutan manis sampai sekarang. APAAAAA?? *Muntah beling*

Kalau di think-think sambil guling-guling diatas beling, kepala gue langsung muncul tanda-tanya besar. Kenapa, ya..? gue sebegitu takutnya sama cabe. Padahal cabe kan, gak ngapa-ngapain gue, gak pernah ngecewain gue (lhaa??). Malah cabe bisa menambah citarasa makanan *alaah..gue ngomong apa ini? Kayak pengamat kuliner aja*.

Beda banget sama gue yang sekarang, waktu kecil sebegitu anti dan menjaga jarak dengan yang namanya cabe. Sekarang, gue gak bisa hidup tanpa cabe. Kalau makan gak ada cabenya, hidup gue terasa hampa #Tsaah. Dan gue ikutan stress kalau harga cabe melambung tinggi di pasaran. Pak dan Ibuk Menteri, jangan naikkan harga cabe, ya..Karena separuh akuu..dirimuu...CABEEE...*eh salah lirik*.

8 komentar:

  1. Ternyata kita punya cerita masa kecil yang sama haha.. #thoss
    klo sekarang anti sama kecap dan penggila makan pedes banget, ampe sering kena marah malah karna kebanyakan makan cabe (loh kok jadi curhat ya? hehe)

    BalasHapus
    Balasan
    1. *tosss dari jauh *
      gak apa2 dian..mumpung curhatnya gak berbayar..hehe

      Hapus
  2. Gue pun gak suka cabe, sampe sekarang. *tos

    BalasHapus
  3. Hahaha, dulu ane juga ga kuat makan cabe (banyak), tapi setelah jalan sekian tahun sama pacar, ane jadi ketularan doi kuat makan banyak cabe, padahal dia bukan orang Padang tapi klo udah kebanyakan makan cabe kayaknya lidah jadi mati rasa ya, yang nggak bisa bohong malah perut karena masih tetep kerasa mules, hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha..sama..
      saya kalau kebanyakan cabe, juga sering mules..tapi gak trauma makan cabe..:D

      Hapus
  4. anti cabe gara2 fobia ya kak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak tau juga tuh dju..dah dari sononyo kali..hehe

      Hapus

Buruaan komentar..selagi gratis..:D