Kamis, September 26, 2013

#CeritaBadai " Pulang"


Karena kecepek’an tiada tara membabi buta, ketemu sama kasur empuk dan selimut tebal itu, sesuatu banget. Rasanya, menemukan segelas air di Padang Pasir..#Tsaah. Maunya gak mau pisah, pengen nempel terus kayak perangko. Tapi, kalau kelamaan tidur capek juga.. *Jadi sebenarnya ente maunya apa,Yura??*.

Saat bangun dari tidur, kontraksi dikaki mulai terasa. Luar biasa sakit, pokoknya komplikasi nyeri, pegel, dkk..Rasa yang selalu dirasakan kalau habis turun gunung.Kadang kala, rasa itu akan dirindukan kalau sudah lama gak naik gunung. Pegel-pegel seneng gitu deh..hehe.
Setelah melakukan rutinitas pagi, hal yang pertama dilakukan adalah ngaca #KacaManaKaca. Bukan karena saya sok kecakepan, bukan itu. Tapi, ngaca untuk melihat seberapa tingkat eksotis kulit saya *hitam aja dibilang eksotis,:p *.

Pagi ini terasa berbeda sekali, lebih adem ayem. Suara pepohonan yang berisik ditiup badai tidak ada lagi. Sepertinya, badai sudah berlalu. Tapi, kenapa badai berlalunya saat kita sudah di bawah..#TanyaKenapa. Oh..ini tidak adil..sungguh..masak O’ong, sih..#GarukDinding.

Karena, sudah beberapa hari badan tidak disirami dengan air, badan saya menjadi layu dan kering kerontang *itu badan apa bunga,buk?*.Mau gak mau, dan emang harus mau untuk segera mandi. Gak mandi aja sudah dingin, apalagi mandi.Tidaakkk..saya mendadak galau memilih mandi apa gak. Mandi gak mandi, wujud saya begitu-begitu aje, gak ada berubah.

Daripada menimbulkan polusi udara dan bisa mengakibatkan bulu hidung rontok, saya pun memilih mandi. Baru nyentuh air sedikit saja, dinginnya berasa banget. Jadi, sebelum mengguyurkan air ke badan, saya main air dulu di kamar mandi, nyuci muka, nyiram tangan dan nyiram kaki *Nyiram badan sama rambutnya kapan,Yura?*. Setelah beradapatasi dengan air berasa es, dengan gaya mandi secepat kilat, akhirnya saya mandi juga. Alhamdulillah, ya..udah wangi lagi. Yang brondong mari merapat, kakak udah wangi ne..#lha?? #Siap-siap dilempar mercon ama Brondong.


Selesai mandi, bukannya saya bedakkan atau sisiran, malahan saya buru-buru nyari selimut dan menggulung badan masuk selimut, gaya trenggiling gitu deh..!!. heuheu. Dingiin euy..Mungkin, kalau saya sekolah di sini, bisa jadi tiap hari saya gak mandi ke sekolah.hehe. Maklum aja ye..Takut air dingin..*kambing,donk??*. Abaikan..
***
Pagi dihari itu menenangkan dan menyejukkan sekali. Sepertinya, karena badai beberapa hari yang lalu sudah pergi, sehingga membuat suasana menjadi adem ayem. Matahari mulai kembali memancarkan sinarnya hingga terpancar sampai ke hati..eaa.

Penampakkan Gn. Kerinci di depan Homestay


Ijo..Ijo..


Badan udah kembali segar, rasanya percuma menghabiskan waktu di atas kasur. Dengan tenaga dalam, saya berusaha untuk menikmati suasana di Kresik Tuo. Yups, ternyata pemandangan dari lantai 2, bener-bener menyejukkan mata dan menentraman jiwa. Memandang perkebunan teh yang membentang luas dan gagahnya Gunung.Kerinci di singgasananya. Saya mencoba, mengira-ngira dimana shelter 2 berada. Oh tidaakk..melihat Gn.Kerinci gagah di singgasananya membuat suasana hati menjadi setengah galau. Sepertinya, saya harus berdamai dengan hati dan keadaan. Ini bukan masalah bisa atau tidaknya,cuma masalah waktu. Jadi, bersabar dan menerima adalah sebaik-baik berdamai dengan hati..#SokBijak. Percayalah, sesuatu akan indah dewi pertiwi eeh maksudnya pada waktunya..:D ;).


Pagi itu, kita kedatangan tamu yang tak diundang jengjeng..pada penasaran,kan?? dia adalah Bang Bento #Sungkem. Bg Bento datang untuk menjemput sekalian menemani Karina, Sergey dan Randa menanjak lagi menuju Danau Gunung Tujuh. Biar suasana semakin rame dan seru, Bg Bento juga menawarkan saya, Kak Aan, Kak Yandhi, dan Kak Sari. Berhubung kita sudah pernah kesana, jadinya pada malas untuk ikut lagi. Kalau ada ojek sampai ditepi danau, dijamin pada mau ikut semua. Mungkin, Bg Bento ngerayunya gak lihai, coba aja ngajak kita sambil bawa uang sekarung, dijamin kita pada mau semua..haha #MendadakMatre.

what are doing, Sergey?? :D

@ Simp. Tugu Macan..auuum..

Tak terasa waktu berlalu begitu cepat, rasanya belum puas bersantai ria di sini sambil menikmati suasana dan pemandangannya. Setelah, makan bakso dan bernarsis ria di kebun teh. Kita semua berpencar. Bg Bento, Randa, Karina, dan Sergey melanjutkan perjalanan ke Danau Gunung Tujuh, Dan saya, Kak Yandhi, Kak Sari, Kak Aan dan Bg Jamie menuju ke Kota Sungai Penuh. Huhuhu..#pasukan badainya gak komplit lagi..
Dari Kersik Tuo menuju Kota Sungai Penuh kira-kira menempuh perjalanan sekitar 45 menit. Kalau naik elang Ind*siar mungkin bisa lebih cepat.

Sesampai di Kontrak  Bg Jamie, kita semua menurunkan carrier masing-masing. Capek euy. Karena, didera rasa capek yang sangat luaarrrr biasa #Lebay. Kita pada ngidam es krim. Kebetulan, di bawah kontrakkan Bg Jamie ada gudang es krim, punya teman Bg Jamie. Jadi, stok es krimnya buanyaak banget. Tinggal milih yang mana dan jangan lupa sediakan duitnya. Liat aja fotonya ini..semangat kali makan es krim..

slurrrpp...yummy..

Berhubung malam harinya, kita semua mau kembali menuju Kota Padang menjalani rutinitas masing-masing. Sebelum pulang, sore harinya Bg Jamie ngajak kita berkaraoke ria. Keren banget, ya? Mentang-mentang turun dari Gunung, kerjaannya aneh bin ajaib deh.. Bukannya, pada istirahat dan pemutihan kembali, malah JJS keliling kota. Berharap semoga aja gak ada razia orang jelek..(lha?? Siapa yang jelek,Yura?? Lu aja kale..-_______- ). Walaupun kaki rasanya nyeri gimana gitu, kalau hanya duduk berdiam di rumah, pegel bin capeknya makin terasa. Lebih baik digerakkin dan dibawa jalan sana-sini.

Sebelum menuju ke tempat karaoke, Bg Jamie mengajak kita semua singgah ke Mesjid Agung Pondok Tinggi. Mesjid tertua yang ada di Kota Sungai penuh. Letaknya, tak jauh dari pusat kota. Sayang banget, gak sempat masuk ke dalamnya.
Dengan menunggangi kuda eh menyewa ojek, kita menuju tempat karaoke. Sesampai disana, kita semua memilih lagu kesukaan. Tak terasa, waktu 1 jam lebih sudah berlalu, kita buru-buru kabur dari tempat karaoke ( eh..jangan main kabur aja donk, siapa yang bayarinnya ne??). Tenang, kita kabur setelah membayar kok. Jangan sampai petugas karaoke memburu kita sampai ke Padang. Tidaaak..


Kak Yandhi..trunin tangannya donk, bauuu..hihi piss Kak..

Sekitar pukul 9 malam, mobil yang akan mengantarkan kita ke Padang sudah parkir di depan rumah. Itu tandanya, kita akan berpisah…huhuhu
Kita semua menurunkan semua carrier masing-masing dan memasukkan ke dalam bagasi. Rasanya, berat banget buat pergi. Mau gak mau, kita harus pulang.
Kita semua berpamitan dengan Bg Jamie similikiti welehweleh (eeh??) dan teman Bg Jamie, sang juragan es krim (lupa siapa namanya :D ) sambil bercucuran airmata #lebay.

“selalu ada cerita berbeda, disetiap perjalanan. Berjalanlah, buatlah cerita mu sendiri..” 
-Yura-

Foto By Sergey dan Yura


24 komentar:

  1. Keren.
    perlu nyimak cerita dari awal.. :)
    Kembali ke beranda

    BalasHapus
  2. brondongnya rasa manis apa gurih ? *dilempar klepon* :D

    gunung kerincinya di Foto kok kayka lukisna ya ? cantik sekali, kebayang andai bisa ke sana

    btw, msh byk burung burung beterbangan di sana nggak ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasa rendang daging aja mbak..biar ngegigit rasanya...hihi|
      iyaa mbak..mengalahkan kecantikkan, saya..hehe

      kemaren itu gak ada liat burung mbak..kyknya burung2 pda sembunyi deh..hehe *kayaknya saya kurang perhatian deh *

      Hapus
  3. badai sudah berlalu, ayo cari badai yg lain.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha..janganlah kak..nanti gagal lagi muncak..:D

      Hapus
  4. Waaah, kayaknya homestaynya asyik banget mbak, dari jendela kamar aja udah langsung kelihatan pemandangan yang indah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa mas..pengen kesana lagi..:D

      Hapus
  5. *Puk Puk Yura* semoga lain waktu bisa nyampe pucuk ya, ehh puncak hehe

    “selalu ada cerita berbeda, disetiap perjalanan. Berjalanlah, buatlah cerita mu sendiri..”
    -Yura-
    sukak quote yg ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa..Aammiin..

      makasii dian..sama saya suka jga gak?? #lha??

      Hapus
  6. Wahhhh,, kapan aku bisa kesana??? Liatnya aja udah sejuk banget. Kayaknya minta cuti aja ini buru2 ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo..buruan ngurus cutinya akhir tahun..biar tahun baruan disana..:D

      Hapus
  7. Subhanallah cantik banget pemandangannyaaaaaaa

    (*0*)

    Kirain kebun teh di solok itu udah bagus.
    ternyata belum ada apa-apanyaaaaa

    *aduh kapan ini bisa ke kerinciii*

    :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa..aul..sesuatu banget...
      pemandangannya mengalahkan kecantikan kakak..

      ayoo..liburan kita kesana yukk..

      Hapus
  8. jadi penasaran dengan gudang es krimnya, fotonya ada nggak ya...sepertinya asyik kalo bisa istirahat dalam gudang itu...pasti badan yang layu dan kering kerontang jadi segar kembali :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha..gudangnya kayak kamar begitu mas..di dalamnya banyak lemari pendingin es..
      kamarnya dingin banget...

      Hapus
  9. enjoy your story and hope you enjoy your journey and get a loveable moment.... :)

    BalasHapus
  10. hmmm, lama beud dah keluarnya bagian pulang ini, ikut dong karoke nya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayooo mas...ambil suaranyaa...:D

      Hapus
  11. sayaa rindu berdiri diatas awan :((
    saya rindu dengan segarnya udara pegunungan :((
    klo jlan1 lagi ajak aku ya :))

    salam EPICENTRUM

    wait for visit :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. sipp...mari kita atur jadwalnya...hehe :D

      Hapus

Buruaan komentar..selagi gratis..:D