Kamis, Juli 12, 2012

Anak Pertama Anugrah Pertama

Berhubung saya anak pertama dari 4 bersaudara. Saya mempunyai 3 orang adek, 2 orang cewek dan 1 orang cowok. Maka saya mencoba ikutan GiveAway pertama dari Sulung. Ikut GA ini, agak sedikit dipaksa sama yg punya hajatan, ditagih terusss..rempong deh. kayak ibuk2 nagih kreditan ajah..hehe #kaburr.





Saya menyebut anak pertama adalah "Anugerah Pertama". Setelah sah menjadi pasangan suami istri, biasanya pasangan muda menanti-nanti kehadiran anak pertama sebagai pelengkap sempurnanya sandiwara lha? Maksudnya, keluarga. Kalau belum dikaruniakan anak dalam Rumah Tangga, rasanya gimana gtu, rumah pasti sepi karna tak ada gelak-tawa, tangis dan canda sang buah hati #cieeleh. Kecuali pasangan muda yg hobi berantem pke periuk kuali, blum pnya anak aja udah rame..hahaha

Kalau sudah berkeluarga, kalau ketemu  teman2, rata2 suka tanya “dah brpa anak?” gak ada orang yang tanya “dah berapa mobil dan motor?”. Bagi yang belum diberi sang buah hati, kalau ditanya “berapa anak”atau “udah punya anak?” rasanya itu nyesek bgt (kyaknya saya udah pnglaman deh,pdhl blum pnya ank :D). Berhubung perasaan saya selembut salju, rasanya pasti hampir sama dengan rasa yg saya rasakan sekarang “kapan wisuda?” atau “udah wisuda?” (jwabannya, dalam waktu dan tempo yang sesingkat2nya..#MndadakBcaTeksProklamasi)


Demi kehadiran si anak pertama, Pasangan Suami istri kadang butuh kesabaran dan perjuangan. Sampai2 butuh bertahun2 untuk bersabar agar bsa dkaruniai anak pertama.Kayak nabi Zakaria, umur 90 (klo gk slah)baru mereka dikarunia seorang anak, kalau gak salah diberi nama Yahya, betul kan??. Bersyukur sekali bagi yg cepat dapat, bahkan blum sah sudah pnya anak (lha?hmil luar nikah donk??bukan, jgn salah sangka dulu, klo yg mau nikah itu duda atau janda yg udah pnya anak..hehe)

Pada saat hamil pertama, pasti semua keluarga, teman,sampai tetangga turut bahagia.Karena, sebentar lagi akan ada anggota baru. Saya contohkan saja, saya sendiri. Mantan teman kos saya ada yg hamil, klo chatting, saya sllu tanyain kehamilannya. Ketika saya tau dia hamil (kbtulan msih ngekos),saya senang bgtz, karena sebentar lagi saya jadi tante girang . Sampai2 saya yg gak sabaran, pas dia tau telat datang bulan, saya maksa dia beli test pack, saya bela2in temanin dia ke apotik. Dia malah yg malu..



Perhatian yg gak kalah pentingnya dari sang suami. Pasti perhatiannya lebih (ntr klo udah brojol, gak dprhtiin lagi :P). Secara kehamilan pertama. Apalagi kehamilan pertama  yg sudah ditunggu2 selama bertahun2. Saya mau cerita sedikit, beberapa minggu lalu, mantan teman kos saya yg saya certain diatas pernah jga dicertaiin disini. Dia keguguran anak pertamanya, suaminya jadi down gtu, walaupun tidak menunggu dalam waktu yg lama seh, tapi harapan menjadi seorang Bapak sirna. Teman saya itu gak kalah down juga, dia cerita sambil nangis (saya ikut merasakannya, jiwa keibuan saya mendadak keluar). Yang sabar ya bebeb lingga, smga Tuhan mengantikanya dengan yg lebih baik lagi…amiiin..

Ketika sang anak pertama sudah lahir, semua orang pasti menyambut kehadirannya dengan suka-cita. Apalagi kalau anak pertama sekaligus cucu pertama. Saya juga sempat merasakan saat membahagiakan itu, menjadi anak pertama sekaligus cucu perempuan pertama. Namun kebahagiaan saya direnggut dg kehadiran adek2 #tsaah (gak juga kok, lbih bhgia pnya adek, rmh rame). Oke, saya mau cerita sedikit bahagianya jadi anak pertama..


Ketika saya menangis, saya selalu digendong dan dibujuk dg mainan,roti,permen dll. Sampai2, oom (adek mama) beli makanan satu pack, yg isi bnyak itu lo.enakk kan? 
kemana2 saya selalu diajak. Waktu saya kecil, Mama dan Papa suka jalan2 dan selalu membawa saya. Saya suka pamer foto sama adek, mereka pada ngiri.hehe foto yang sring bkin dia ngiri, foto waktu papa dan mama naik bom-bom car, saya duduk ditengah2. Sekarang kalau diminta lagi, kayakny gak bisa. Mungkin papa masih mau. Mama yg males..

Nenek dan kakek seminggu sekali mengunjungi saya dan bawa makanan, kebetulan waktu saya kecil, saya tinggal di Pariaman dan kakek-nenek di Lubuk Basung. Kalau lagi dikampung, saat kakek atau nenek ke pasar selalu beli makanan untuk cucu tercinta #tsaah.
Apalagi, ya? 
Kalau sore2, mama nyuapin saya sambil main2. Kalau mandi, saya selalu dimandiin. Pas saya punya adek, si adek sering saya yg mandiin..emg enak..haha
Kebahagian yg gak kalah pentingnya adalah, saya adalah orang pertama yang netek sama mama. Si adek pada netek bekas saya. Kasihan bgtz, ya? Dpt yg bekas2..huahaha..

Kadang-kadang, ketika otak saya terganggu akibat virus gak jelas. Saya pengen jadi anak selain anak Pertama bahkan mau jadi anak semata wayang. Apalagi klo kena marah gara2 adek. Biasanya, sang kakak kadang kena imbasnya. Gak banget kan? Apalagi berlaku UU, sang adek selalu  bener dan kakak selalu salah..#aiihMatee. Oke, kembali ke masalah anak pertama tadi. Ya..saya mendambakan sekali, ketika ada seseorang yang memanggil saya dengan sebutan “Adek”, yang bisa mengusap lembut kepala saya, yang menghapus air mata saya, yang menenangkan saat saya marah dan galau, yang setia mendengarkan curhat saya sampai saya terlelap, yang menguatkan disaat saya lemah, yang bisa dijadikan tempat merengek..dll. Ini Cuma khayalan belaka, yang tak mungkin terjadi. Sekarang itu kenyataannya, saya adalah anak pertama. Ya..anak pertama..


Dalam bayangan saya, sang kakak anak pertama adalah orang yang kuat. Tapi saya rasa, saya belum kuat dan masih banyak kekurangan saya sebagai seorang kakak dengan 3 adek, hanya saja, berusaha untuk menguatkan diri walau sebenarnya rapuh juga. Agar tidak terlihat lemah didepan adek2 dan saya adalah kakak yg bisa diandalkan.

Pernah suatu waktu, adek saya witri bilang 


“Ma..andaikan uni yura aja anak satu2nya Mama, pasti uni senang bgtz, semua yg diinginkan pasti langsung dapat”
saya langsung nimbrung, 

“iyaa..ma..pasti enak bgtz..”
Mama cuma cengegesan aja..

”aah..belum tentu juga, liatlah tetangga sebelah. Anak semata wayang,selalu minta punya adek..katanya kesepian”
“iyaa..juga Ma..”jwab saya..

Tetangga di sebelah rumah, dia adalah anak perempuan sematang wayang. Ketika saya punya adek, dia sering bilang 


“ enak uni, yaa..punyaa adek..rumah jadi rame, ada teman main..”
“aah..gak juga kok..capek ngurusnya..”(gak brsykur bgtz, gw ya??)

Trus, ada juga teman kampus yg main ke rumah. Kebetulan dia anak sematang wayang. Saya berpikir, hidupnya bahagia banget. Secara, dia punya segalanya, tapi dia merasa masih kurang. Ketika melihat rumah saya rame, apalagi melihat tingkah adek  bungsu saya yg hiperaktif sampai2 bikin rumah berantakan. Dia bilang 
“rumah yura rame..saya sendirian aja di rumah, gak ada teman main”.
Bahkan, dia membujuk adek saya untuk main ke rumahnya. Tapi, adek saya gak mau. Maklumlah, anak bungsu, gak kuat pisah, apalagi sama Mama.Mungkin dalam hatinya, “maaf kaka’, mifta gak bsa berpisah dg uni yura the best of the best, yg baik hati, suka menabung,sedikit linglung”#keGR-an.

Suatu waktu, pernah adek saya witri sendirian di Rumah, kami bertiga lagi liburan di Padang. Baru sehari ditinggal langsung ngasih tau.."
Uni..begini rasanya jadi anak sematang wayang dan sendirian di rumah, gak enak uni..masak temannya TV"
Jadi, gak ada alasan lagi bagi saya untuk tidak bisa menerima kehadiran adek2. Walaupun kasih sayang Mama dan Papa terbagi, tapi saya yakin, Cinta mereka buat saya gak berubah dari dulu sampai sekarang semoga akan tetap sampai akhir, mungkin cara menunjukkannya saja berbeda.

Menjadi anak pertama menurut saya gampang2 susah2. Gampangnya,saya mempunyai kuasa sedikit rumah dan bisa nyruh2 adek, kadang2 si adek pake malas sgala. Trus, jika memutuskan sesuatu, suara saya diperhitungkan juga. Susahnya, saya harus serba bisa, gak boleh aneh2 karena adek2 akan mencontoh dan meniru apa yg saya lakukan. Bahkan Mama selalu bilang, Anak pertama itu adalah kepala kereta api, jika kepalanya sudah oleng2 apalagi ajeb2, gerbong lainya akan ngikutin. Makanya harus hati2..(nymbung gak ya??)

Menjadi anak pertama, membuat saya banyak belajar. Belajar segalanya, apalagi dalam hal bersikap dan memahami pribadi tiap adek. Banyak pelajaran yang bisa saya ambil dari status saya menjadi anak pertama.


BERBAGI
Ketika kita punya adek. Mau gak mau kita harus berbagi. Terutama dalam makanan. Membiasakan hidup berbagi, tak semudah ngupil. Sebelum punya adek, saya merasa dunia adalah milik saya, yang lain ngekos. Bisa disebut zona nyaman lah. Kalau beli makanan, pasti puas bgtz, cuma makan sendiri gak perlu dibagi. Ketika punya adek. Wah..semua nya harus dibagi. Ketika ada makanan kesukaan yang rencana mau dihabisin sendiri. Sebelum makan, pasti dikasih tau “sisain buat adek”. Apaa??sisain buat adek??gak salah denger??#apaseh??. Coba kalau adek, kadang diminta dikit makanannya suka nangis”Mama…uniii jahat maa…”lha?? Cuma minta dikit masak dibilang jahat. Kadang, harus pasang tampang gembel 

“kasih uni dikit, yaa..dikit aja kok..gak banyak”

 “gak aah..ntr bnyak”
 “gak bnyak kok, dikit, yaa..”
 “dikit aja, yaa ni”
“iyaaaa..dikiit.."#kluarinTandukSamaTaring (dlm hati :plit amat jdi orang, grrr)
Kadang jiwa egois saya muncul, kalau beli makanan. Kadang  dihabisin dijalan, atau makan ngumpet2 dikamar hehe. Kalau ketauan, siap2 aja diambil. Pernah dulu, saya lupa makan apa. Ke tangkap basah sama mifta. 
“Uni..makan apa?”
 “gak ada"#nutupMukaPkeBantal
 “buka mulutnya..”
 “enggak ”
 “uni..bukalah mulutnya, mintaa..”
Daripada nangis,dan lapor ke Mama, lebih baik dikasih. Terpaksa deh, dikasih. Walaupun udah dalam mulut. Tapi, saya gak habis pikir sma si adek, makanan udah dalam mulut, masih mau juga dimakan. Ya..demi adek, makanan dalam mulut pun dikasih..Kalau bisa, isi perut dikluarin juga, kalau dia mau seh..:D


Seiring perkembangan zaman dan bertambahnya usia mereka, si adek ikut berubah jga mirip bunglon gtu. Sampai2 saya terharu #tsaah. Saya gak nyangka, adek bungsu saya mengingat kami kakaknya, terutama saya. Waktu itu, mifta pergi sama Mama. Lalu, mifta mnta beli es kirim(ice cream). Mama pun membelikan. Saat Mama membeli satu. Mifta ngingatin Mama

“Ma..beli es nya 4 ya maa..untuk uni ia (Pnggilan ksayangan saya), abang febri dan uni witri”
Tapi, Mama gak jadi beliin kita. Kayaknya, duit Mama kurang. Jadi, pas dirumah, Mama cerita kalau mifta minta beli es 4. Pas kami tau, kami yang merengek minta beli ke Mama. Akhirnya, kami makan es nya sama2..*so sweet*


MENGALAH
Saya setuju sama kata2 ini “mengalah bukan berarti kalah”. Untuk meredam emosi, keegoisan, mau gak mau, saya harus ngalah. Mungkin tak terhitung berapa kali saya ngalah#Lebay. Saya orang yang tidak suka keributan dan kekacauan karena masalah sepele, jadi mau gak mau harus ngalah. Perbanyak sabar aja. Masalah Remote, TV, guling, tidur, mandi, handuk, pergi ke pasar,mainan..bnyak deh pokoknya gak bisa diuraikan satu2 disini saking panjangnya..


Adek itu, kalau gak diturutin maunya suka nangis plus ngadu sama Mama. Kalau adek udah nangis, dan kedengaran sma Mama, palingan diteriakin “Adek itu diapaain lagi?” lha??gak diapa2in kok, dasar adek itu yg lebay. Dikit2 nangis, dikit2 mewek. Ya..daripada dia mewek, lebih baik diikutin. Kalau saya pulang ke rumah. Keributan kita sering masalah acara TV. Adek bungsu saya suka sekali sama “shaun the sheep” kami ber 3 gak ada yg suka, lagi asyik2 nonton, kadang dia nyosor. Langsung ganti channel. Biasanya kita mencari akal supaya dia gak ganti channel, kayak ganti letak batray remote. Kalau remote gak berfungsi, akhir ceritanya ya mewek kalau gak manggil Mama “Maaaa…..si uni maa…maa..si abang maa..”. Kalau dia udah di depan TV dan remot sudah ditangannya. Dengan hormat kami pergi dan cari permainan lagi, kayak main ludo atau ular tangga. Kalau dia sendirian di depan TV, dia pasti nyusul kami dan ikutin main. Aduuh…udah dikasih TV sama remot, akhirnya ngikutin juga. Heuheu



Cepat tanggap

Mau gak mau, sebagai kakak, harus cepat tanggap dan lebih peka. Kelas 2 SD, saya sudah punya 2 orang adek. Jadi, ketika  Mama kerepotan dengan tugas rumah, jadi saya harus siap sedia bantu Mama. Kayak nyapu rumah, nyupir, nyuci baju, dll. Selain itu, misalnya kalau Mama lagi makan, si adek eol. Gak mungkinkan tungguin Mama siap makan, si adek bau donk. Saya pun gak tega, biarin adek bau. Otomatis, saya yg nyebokkin. Awal jijik juga seh,apalagi kalau mencret *maaf*. Kalau saya ogah2an, Mama suka ngomong “ ntr punya anak juga,trus klau nyebokkin anak diupahin gtu?”#Jleb

Kalau adek udah sakit, kadang manjanya pada kumat. Mama kadang gak selalu setiap saat disampingnya. Ujung2nya saya yang kena. Kadang minta dipijitlah, pegang kepalanya, makannya disuapin..bla..blaa..Maunya udah diturutin, kdang masih salah juga..maunya apa seh??


Pernah, adek saya witri demam, panas badannya tinggi. Kebetulan Papa gak di rumah. Tengah malam panasnya naik. Ya..udah, dengan terpaksa witri harus dbawa berobat ke rumah bidan terdekat. Kalau ditunggu sampe pagi, kan gawat. Terpaksa, Mama ganggu tetangga minta antarin witri berobat. Alhamdulillah tetangga saya mau. Makanya, kita itu harus baik sama tetangga, suatu waktu kita butuh tetangga. Kita kan makhluk sosial #SokBijak. Kembali ke topic..berhubung tidak ada cowok di rumah kecuali kakek saya yang berumur 92 tahun. Maka, saya jadi Relawan gendong witri ampe naik motor. Gendong adek yg sudah kelas 2 SMP itu, berat bgtz, mana dia mau pingsan. Tungkai kakinya panjang pula. Ukuran badan kita hampir sama. Bayangin aja, masak saya gendong badan saya sendiri..



Serba bisa

Mama adalah orang gentol menyuruh saya bisa ini, bisa itu. Kata Mama anak pertama, apalagi cewek, tanggungjawabnya besar. Mungkin Mama mau mempersiapkan saya, jika suatu yg buruk terjadi sama Mama, misalnya sakit. Kalau saya Manja dan gak bisa apa2, adek2 terlantar donk. Kelas 2 SD, saya sudah diajarin masak nasi. Masak nasinya, gak pake rice cooker, tapi pakai tungku kayu dan periuk, saat itu listrik belum ada. Alhamdulillah, saya berhasil. Hehe . Menurut Mama walaupun saya perempuan, saya gak boleh manja apalagi gak bisa ngurus rumah, berhenti saja jadi perempuan.  Saya menghargai niat baik Mama, kadang2 saya harus dimarahin dulu kalau malasnya kumat..hehe. Semua ini dilakukan Mama, agar saya bisa meringankan pekerjaan Mama di rumah. Bertambah adek, bertambah segalanya. Piring kotor nambah, baju kotor nambah, rumah nambah berantakan, plus nambah stress kalau berantem..#curcol. Sebagai anak, dan mrangkap anak pertama,emang sepatutnya meringankan pekerjaan Mama #Tsaaah. Tapi, bkan anak pertama aja, yaa.Smua anak emang harus gtu..


Kayaknya udahan saja deh. Ntar keliatannya pamer dan saya keliatan sok baik..lha??Kalau ada teman2 yang mau share pengalaman sebagai anak pertama, silahkan tulis di kolom komentar ..:D


Mungkin, itulah suka dukanya menjadi anak pertama. Tapi, saya bersyukur kok. Menurut saya, "Sang Kakak adalah orang2 ditakdirkan Tuhan untuk melindungi dan menjaga adek-adeknya, hanya orang2 terpilih, yang menempati posisi itu"#Tsaah. Walaupun sebagai anak pertama, sering dibilang menderita dan selalu mengalah, ya begitulah..mengalah demi orang yang kita cinta, gak ada masalahkan??Cintakan butuh pengorbanan juga..(aah,,masak??)

Terakhir (Woiii..udah kepanjangan yuraa..ntr yg baca pda kabur..). Ini seriuss..Bagi adek2 diseluruh dunia, ingatlah pesan ini..


"Jika seorang kakak memarahi atau menegur kalian plus cerewet, percayalah, itu bukti mereka peduli. Jangan bilang mereka jahat..seorang kakak yg baik, tidak ada niat untuk menyakiti dan menjerumuskan adek2nya. Suatu mereka telah pergi, pasti kalian akan merindukannya.."#eaaa

"Jika tampangnya kyak Preman, percayalah hatinya menawan..
Jika wujudnya kayak gembel, percayalah hatinya kayak cherrybelle.."lha??
(Maaf, ngacoo..)hehe #Kaburrr..



[foto jadul] yura bersama adek2


Akhir kata, Wassalam..selamat Malam..:D

30 komentar:

  1. jadi wali kalau ambil ijazah sama raport adek:D

    anak pertama menjadi contoh yang baik untuk adek2nya :D

    BalasHapus
  2. hahaa, mantap Yur. emang sih, klo ada apa2 ama adek kita, pasti kita yang jadi kambing hitam-nya, walopun hati gua jd seputih salju.
    btw, klo lu mang pngen dibujuk2 lagi pake kue, lu ngambek donng?? haahhaa

    thanks tas partisipasinya ya, yur. udah dicatat sebagai peserta Hajatan Anak Pertama...
    Never-never love youuuuuu #mendadakcherybelle

    BalasHapus
  3. GA yah Un..,,good luck yah..!!
    moga jadi pemenang... Amiiinnn..!!! :) *DoaQ selalu menyertaimu*.. -asik-... heheheh

    BalasHapus
  4. salam kenal.. blognya sudah sy follow#65 jika berkenan boleh follbek,, klu ga juga ya gpp.. terimaksih.. untuk tulisannya luar biasa.. happy blogging..

    BalasHapus
  5. wah gitu ya hehe,,,,
    tapi ada juga lho kakak yang selalu kalahan dengan adiknya

    BalasHapus
  6. wow... intinya anak pertama itu harus jadi superhero di dalam rumah...

    BalasHapus
  7. wah selamat. semoga menjadi anak yang soleh

    BalasHapus
  8. saya anak pertama lho :D
    anak yg pertama badung dimata ibu saya
    anak pertama termanis di mata ibu saya
    dan anak pertama terpinter dimata ibu saya, hihihiy :D

    BalasHapus
  9. wih rame yaa.. ada 4 orang anak di rumah. Saya hanya dua bersaudara.

    iya bener, pernah saya ceritakan di blog bahwa jika pasangan yang menikah dan belum dikarunia momongan itu rasanya pasti nyesek. Tapi orang lain hendaknya bisa bersikap empati.

    Orang itu biasanya berandai-andai. Dikaruniai 4 bersaudara pengennya anak tunggal. Dianugrahi anak tunggal, merasa kesepian karena temannya cuma TV. Ha ha ha.. manusia selalu ingin... ingin dan ingin..

    BalasHapus
  10. 1. TOS karena sama-sama anak pertama
    2. Sukses untuk GA nya
    3. Beruntung yang memiliki punya ade dan menjadi anak pertama, meski tanggung jawabnya lebih berat setidaknya kita punya peran penting di sana. ia banyak loh yang sendiri pengen punya adik
    4. anak pertama bukan berarti kalau pingin sesuatu ngga langsung di beri. cuma masanya aja yang sudah lebih lama lewat, bagaimana kalau sekarang gantian, kita yang memberi?
    5. pangling euy baru kesini baru lagi tampilannya
    6. apa kabar youra?

    BalasHapus
  11. @Agus Suparwanta:Betul Bangetzz..wah, tumben ngomong bner, biasany ngegombal, lha??#kaburr

    BalasHapus
  12. @catatannyasulung:haha..iyaa donk mantap, yra gtu #AngkatKrahBju

    ya udin, gw ngmbek ini..ayoo..kuenya mana??
    aduh, ente twiboy ya lung?ckck
    eeh, gw harus menang, yaa..klo gak, gw uber2 lw ampe k kmpung..haha

    BalasHapus
  13. @Chumhienk™:Iya..chum..amiin..makasii..
    asiik..assik..ada yg doain menang ne..

    BalasHapus
  14. @Didin Supriatna ( Tukang Potret ):Iya..masama..ntr ane pollback..
    happy blogging..

    BalasHapus
  15. @fajar_p_k:iyaa..gtu. saya mah, gak mau sllu kalah, cma sering..hehe lha?

    BalasHapus
  16. @Sam:
    harus pake Woow, y mas??hehe
    klo gtu, saya jadi rangers pink j deh..kn superhero yg cantik..hihi

    BalasHapus
  17. @abdina:iyaa..makasii..amiin..semogaa..:D

    BalasHapus
  18. @Stupid monkey:Hahaha..asssik..GR nya kumat ne..:D

    BalasHapus
  19. @Fifin:Iyaa mas..ramee..kyak pasar klo lagi ngumpul..hihi

    makanya, sya suka hati2 jga tnya sma snior yg blum wisuda, tkut mnyakiti prsaannya.

    andai..aaii..aku jdi org kaya..#MnddakNyanyi

    BalasHapus
  20. @Fauzi uz-ay:
    1.toss balik
    2.iyaa..makasii..
    3.yups, stuju bgtz. ya intiny brsykur j..
    4.iyaa, stju deh. Kdang, klo adek dtnya ma temanny, siapa yg ngasih?trus adek blg dri uni, rasanya gmn gtu. bhkn tmn2ny ngiri jg, enak y pnya kakak..hehe
    5.haha..bisaa aja. aah, blog biasa bin kadaluarsa gini, msk bkin pangling..hehe
    6.Alhamdulillah Luar biasa..allahu akbar..hehe

    wah,kykny ngejwab soal ujian j.bnyk kle.
    jwban yr btul kn??hihi

    BalasHapus
  21. wahhhh, saya juga anak pertama nih :))
    hehehe..

    semoga anak itu menjadi anak yg saleh :)

    BalasHapus
  22. Ngomong-ngomong aku juga anak pertama. Punya adik juga tapi satu. hehe #mendadakcurhat

    Kalau aku bayangin, kayaknya rame banget rumahmu Yura. pasti seru ya :)

    BalasHapus
  23. Seru banget punya beberapa saudara. Jadinya kita bisa punya banyak keponakan juga :D
    Aku aja pengennya punya banyak anak juga :D

    BalasHapus
  24. hehehe.. klu ngerjainnya dengan terpaksa.. nanti gmn gmn lohh... :p kidding :p

    sukses terus :)

    BalasHapus
  25. saya juga anak pertama :D

    bedanya, saya jarang ngalah sama adek2 hahaha..

    goodluck ya buat GAnya.

    BalasHapus
  26. Wah banyak yang jadi "anak pertama" ya hiks nda masuk katagori donk saya. Secara saya anak ke 8

    BalasHapus
  27. anak pertama biasanya lebih bijaksana ya.. dan biasanya paling sok ngatur.. hihihi.. :P

    BalasHapus
  28. aku anak pertama dan adikku satu , kata ibu anak pertama itu bandel tapi punya jiwa pemimpin....

    BalasHapus
  29. Jadi, Yura,. kapan wisuda??? #plakkk #kaburrr

    BalasHapus

Buruaan komentar..selagi gratis..:D