Rabu, Juni 27, 2012

Turun Ke Sawah

Selamat malam sahabat dahsyat, ketemu lagi dengan yura disini..#lha? (mimpi jdi Host Dahsyat).

Oke. Ceritanya begini, hari ini saya lagi di Kampung tercinta. Saya  dapat tugas dari Nyonya Besar  alias Mama untuk menjaga rumah dan seisinya, berhubung beliau ada urusan beberapa hari di Kota Padang dan sekalian mengajak adek2 liburan. Kasihan banget si adek di kampung trus, ntr dia kampungan lagi #Jleb . Mau gak mau (Ya harus mau donk),saya harus ikutin (Anak berbakti gtu lo..).

Pagi2 sekali, sebelum Mama berangkat. Saya disuruh pergi ke sawah antarin pupuk, soalnya hari ini,sawah mau ditanami pohon eeh..padi. Jadi, sebelum orang2 yang disuruh tanam padi datang, jadi saya harus ke sawah duluan. Suasana pagi yang sejuk dan dinginnya embun, membuat saya menikmati indahnya pagi hari ini. Ditambah sinar mentari pagi yang malu2. Ini adalah salah satu yang saya rindukan kalau lagi di Padang. Indahnya pagi di kota beda dengan indahnya pagi di desa #tsaah.

Kalau disuruh pergi ke sawah,saya suka gak..gak nolak Maa...hehe. Waktu kecil, sawah adalah salah satu tempat main favorit saya, beda sama anak sekarang. Tempat mainnya di emol..(Mall). Kalah saing bgtz  gue ne..

Menurut informasi dari Nyonya Besar, katanya orang yang bekerja di sawah nanti ada 5 orang dan perempuan semua dan kebetulan juga teman2 Mama waktu dulu. Sistem kerja mereka itu, Borongan. Jadi, menurut perjanjian dibawah meja bundar, buk tani itu dibayar Rp.500.000 sampai sawah ditanami padi semua. Syukur2 klo ditanami pohon duit (Mimpi kale, yeee). Sebelum berangkat, Mama nitipin uang tuk dibayar kepada buk tani. Aduh, mimpi apa semalam, ya..ada yang nitip uang sebanyak itu ( Dititipin aja bangga..:p)
Selain masalah gaji, perjanjian lainnya yaitu, kami menyiapakan sambal, mereka bawa nasi putih aja dari rumah (Maklumlah, pagi2 udah ke sawah jadi gag smpat msak dirumah). Ya, pukul 4 subuh saya bantuin Mama masak, walau cuma marut kelapa tuk bikin gulai. Karena, kecapekan, saya ketiduran deh..Maaf, ya Ma..ngantuk bgtz ne, mana dingin pula..hehehe #DijewerMama

Menjelang siang, saya harus mengantarkan sambal untuk buk tani ke sawah. Ada gulai, goreng ikan dan goreng tahu. Setelah bekal untuk buk tani beres semua. Saya pun ke sawah. Berhubung, pematang sawah licin, jadi sandal dilepas dan nyeker,itu aja hampir2 terpeleset. Alhamdulillah seh, gak sampai terpeleset, bisa2 buk tani gag jadi makan donk, gara2 sambalnya tumpah.

lagi nyabut benih, jangan diganggu, yaa..

Yee...padi nya udah ditanam

Jika lagi musim bercocok tanam ini, jadi ingat waktu kecil. Dulu saya suka bantuin juga di sawah. Bantuin nyari keong sawah. Keong itu biasanya mengerogoti (Euleh2 bahasanya..) padi yang baru ditanam bahkan benih padi yang belum dicabut. Jadi, sawah itu harus dibasmi dari nyamuk keong. Keong itu saya kumpulkan  kedalam ember kecil, lalu dijual sama peternak bebek, yang kebetulan peternakan bebeknya dekat sawah saya. Kalau gag salah satu ember kecil itu seharga 200 sampai 500 (Lupaa jg ne..)hitung2 tuk nambah duit jajan dan ngisi celengan. Biasanya, saya suka ajak teman2, rame2 nyari keongnya jadi lebih semangat dan bisa ketawa-ketiwi sambil main lumpur.hehe
Tolong diingat, disini tak ada unsur paksaan dari pihak mana pun. Takutnya bermasalah pula dengan kak seto, anak dibwah umur jadi petani..hehe Cuma iseng2 berhadiah. Main2 sambil nyari duit..:D

Sebenarnya, saya sering minta ijin ke Mama untuk bolehin saya, ikut tanam padi. Tapi, gak dibolehin. Alasannya saya masih kecil dan ganggu konsentrasi orang yang lagi kerja. Maka demi memenuhi hasrat saya, Mama bolehin saya ngumpulin keong2. Daripada saya main2 gag jelas sama teman, lebih baik saya bantuin di sawah. Lagian, teman2 saya juga mau bantuin disawah, selain itu Mama suka buatin makanan yang enak2. Misalnya kolak, goreng pisang dan teh panas, dll. Ya begitulah, sekilas masa kecil saya bermain di sawah. Tapi, asyik dan menyenangkan lo..hehe. Saya aja sambil nulisnya senyum-senyum sendiri mengenangnya..:D

Kembali ke tank-top

Sebelum ashar, saya harus menyelesaikan tugas berikutnya. Yaitu, mengantarkan cemilan ke sawah. Berdasarkan perintah Nyonya Besar tadi pagi. Saya itu harus membuatkan teh hangat dan jangan lupa membeli roti, setelah itu diantarkan ke sawah. Letak sawah saya itu, ada dibelakang rumah, sekitar 15 menit bolak-balik pake kaki, kalau pake motor bsa lebih cepat lagi. Ditengah perjalanan, lagi asyik2 jalan. Datang SMS dari Mama tercinta tuk mengingatkan tugas saya. Maklumlah, saya suka amnesia mendadak, apalagi lihat cowok ganteng #Gaje. Sedang asyik baca sms, saya tersungkur pemirsaa..telapak tangan saya jadi merah (Makanya, jalan itu pake mata..! setau saya, jalan itu pake kaki deh, klo pake mata itu untuk melihat. Masak mata untuk jalan, aneh deh..#Gaje). Kebetulan ada kayu. Syukur gak ada yang lihat, klo ada yang lihat kan malu juga, tarok dimana muka saya yang cantik ini.. (tarok dikolong meja ajaa..). Saat, saya bangun. Saya senyum2 (jatuh kok senyum2 seh? Dsar sinting..). Tau gag, kenapa saya senyum2?? Saya itu senyum2, karena saya sudah lama gag jatuh tersungkur..Pokoknya, saya tersungkur tadi itu lucu..(tersungkur msak dibilang lucu..#SintingPartII).

Pas nyampe di sawah, saya langsung memberikan roti dan teh itu kepada buk tani. Dan kebetulan juga mereka pada kehausan. Sebelum saya kembali ke rumah, kita ngobrol2 dulu. Mereka tanyain saya kuliah dimana??anak Mama ada beberapa orang?? berapa orang cewek?? berapa orang cowok??dll. Dan gak kalah pentingnya,
 "Mamanya sudah punya mantu belum?" #GUBRAAAKKK. 
Rasanya, saya kesambar petir disiang bolong.
"Belum bukk..saya anak pertamanya" dan sekarang saya masih jomblo (dlm hati)
Doain aja secepatnya ya buk..#lha?? Kalau, saya nikah pasti diundang  Mama kok..hehe

Oke..sepertinya saya cukupkan saja, ceramah singkat pada malam hari ini. Maklum saya besok mau ke sawah lagi..soalnya masih ada 3 petak lagi, yang belum ditanami padi.
Semangka Watermelon..(Semangat kaka')


36 komentar:

  1. Assalamu'alaykum
    blogwalking in the morning.
    ^_^
    Kalau berbicara tentang sawah, jadi ingat masa kecil. Sekarang sawah sudah berubah jadi rumah.

    BalasHapus
  2. wah berpetak petak gitu sawahnya yura.. juragan sawah nih ceritanya he he..

    wah kalo bermain di sawah mah dulu saya jagonya :). Mencari jangkrik, mencari belut, bermain layangan.

    Oke nanti klo 'jadi', jangan lupa undangannya :)

    BalasHapus
  3. hihihiy, eh, jangan pingsan di tengah sawah lho, nanti ada tejo, bahaya !!! :))
    undang2 ya :P

    BalasHapus
  4. WAKAKAKAKAK.
    endingnya ngenes banget kak :D:D

    BalasHapus
  5. Ceramah singkat..??
    kayaknya panjang deh...
    keren tuh sawahnya lebar dan luas..
    kalau aku walau tinggal di sawah gak punya sawah sendiri, ortuku cuma buruh tani. Kalau panen bagi hasil dan banyakan yang punya sawa bagiannya..heheheh

    BalasHapus
  6. hahaha...jadi inget, saya dulu pun suka main lumpur di sawah

    terakhir nyemplung sawah pas lagi KKN di daerah Gunungkidul tiga tahun-an yang lalu :D

    BalasHapus
  7. Di kampung saya di Kebumen sana sekarang penggarapan sawah juga menggunakan sistem borongan. Ada untung ada ruginya. Untungnya, pengerjaan sawah lebih cepat, tapi ruginya biayanya sedikit lebih mahal. Kabar terakhir, sekitar satu hingga dua minggu terakhir, bapak dan ibu sudah bisa panen. Alhamdulillah...semoga hasilnya bagus seperti panen-panen sebelumnya. Amin.

    BalasHapus
  8. Gak di sawah gak di gunung, teteeep aja yaaa promosi cari jodohnyaa. Hahaha.. #ups

    Eh eh,. boleh tuh kayaknya gulainya diantar ke kosanku. Serantang aja, gak usa banyak banyak. ntar ngerepoting Mamamu (ngerepotin kamu gak papa) Wakakakakk #kaburrrr

    BalasHapus
  9. @Mas fifin:iyaaa Mas.klo segitiga, luucu jga t mas..hehe
    iya, ne juragan sawah smntra..

    @SM :tenang, gag smpaii pingsan kok..bisa diamankan..

    @Ey:haha..bangeettt..hihi

    @mbak hfsari:mnrut saya msih singkat..hehe

    BalasHapus
  10. @Puch:wah..kita sama donk..ska main lumpur..

    @Abisabila:bner bgt, ada untung dan ruginya jg bi..smga hsil panen bsok, jg mningkat..

    @armae;haha..ywd, bsok2 gag lagi2 deh. mgkin aura jmblonya kluar, jdi klo ktmu org sllu ditanya. kan risih jga..hehe
    ywd, rantangnya j duluan ya..gulainya ntr2 j..hihi

    BalasHapus
  11. pemandangan yang sudah sangat jarang terlihat dikota...

    BalasHapus
  12. kaya nya enak bgt deh main lumpur di sawah.....
    sayang nya aku gk punya kamupung......(-.-")
    di jakarta mana ada sawah.....
    nice share sob...^_^

    BalasHapus
  13. asiiik yaah masih bisa maen sawah ...
    gue merasa terlalu tua buat maen di sawah , udah gitu gak ada temennya pula -_-
    nyari keong kayaknya asik juga deh , hehe
    aq udah follow km #62
    follback yah
    http://edotzherjunot.blogspot.com/

    BalasHapus
  14. yg jelas kalo di pedesaan itu udara segernya nikmat bangeeeettt...

    trus pertanyaan ttg jodoh dilanjutkan gak nih.. Hehe..

    BalasHapus
  15. jarang sekarang yg turun ke sawah dan menanam padi padahal semuanya pada makan nasi,....
    :P

    BalasHapus
  16. @yadibarus: Bner..di kota2 bnyak gedung2 mnjulang tinggi..

    BalasHapus
  17. @seniman fotografer:iyaa..enak bgtz. berani kotor itu baik..hehe #korbaniklan

    BalasHapus
  18. @Edotz Herjunot:wah..k sawah itu gag ada batasan umur. kakek saya aja umurnya 92 masih ke sawah,wlupun cuma liat..hehe
    ayoo..ikutan nyri keong..

    BalasHapus
  19. @ke2nai:setuju mbak..
    mlas lanjutinnya mbak..ntr tmbh galau..hehe

    BalasHapus
  20. Hahaha... ceritanya seru.
    Jadi kangen main di sawah, waktu kecil di kampung Salatiga.

    BalasHapus
  21. Life is an adventure..!!! :D

    BalasHapus
  22. Pas banget nih baca postingan ini pagi2 gini.. sukses ni petualangannya...

    Kmu tau gak bedanya padi sama kamu?
    kalau padi tu tanemnya disawah kalau kamu tertanam dipikiran aku..akakakakakwkwkkwkwkwkwk...
    kaburrr.....
    Sukur koment gue udh letaknya dibawah..

    BalasHapus
  23. kisah nyata ya..jadi ingat salah satu acara TV..yang kisahnya kalau aku jadi....mirip-mirip ya

    BalasHapus
  24. jadi ingat kampung halaman-ku yang juga memiliki banyak sawah... :)

    BalasHapus
  25. Asik ya ra berinteraksi dengan sawah. Saya mau loh seandainya punya kesempatan. Btw ternyata kamu betul2 anak berbakti ya, ga nyangka #NolakBala

    BalasHapus
  26. wahhhh, kapan panennya nihh ? ohya, fotonya mantab your, awannya itu lo.. :D

    BalasHapus
  27. @Agus Suparwanta:Makasiih..aduh kok udah dijwab dluan seh??

    BalasHapus
  28. @RB:iyaa..mas. tpi gag pke kamera. klo gak salah jdulnya "jika aku menjadi"hehe

    BalasHapus
  29. @BlogS of Hariyanto:wah..kmpung kita sama donk mas, bnyak sawahnya..:D

    BalasHapus
  30. @Dinnar:Iyaa..asyik. klo gtu liburan k kampung saya aja, biar diajak main ke sawah trus main layang2..hehe
    (Sdarr umur, yraaa..)

    BalasHapus
  31. @Tonny Mondong:sktr 3 bulan lagi, mau bntuin mas?hehe
    cntik awannya, ya mas?

    BalasHapus
  32. Layang2 ndak pernah nolak dimainkan oleh siapa saja kok. Kapan2 ya saya main layangan di sana #Ehdilanjutin

    BalasHapus
  33. aaaaaa gw jadi kangen sawaaaaaaaah -_-

    di pematang menerawang..

    BalasHapus

Buruaan komentar..selagi gratis..:D