Rabu, Desember 05, 2012

Catatan Perjalanan : Menyusuri Perut Bumi


Jadi,ceritanya begini…dengarin yaa…awas kalau ada yg ketiduran,tak jewer telinganya #sadis. Sebulan yg lalu,itu tgl berapa,ya??(liat  ja kalender sendiri,yaa..:) ) saya pergi bareng teman2 Padang Backpacker Community,menyusuri Goa not Gua..(lo gua end..weeww..).

Namanya goa air,yang terletak di Kenagarian Sisawah,Kecamatan Sumpur Kudus,Kabupaten Sijunjung. Daerah ini terkenal dg nama “Negeri Seribu Goa”.Disebut negeri seribu goa,karena banyak terdapat goa di sana,ada goa vertikal dan horizontal. Lama  perjalanan lebih kurang 5 jam dari kota Padang sampai desa terdekat,kalau lebih dari 5 jam itu namanya,nyasar..hahaha..Upss bukan nyasar,tapi kelewatan,ya gak??ya,kan??

Kami berangkat sekitar pukul 7 malam dari Padang. Yang ikut sebanyak 13 orang,dan ada 1 orang nyusul pake motor dari Payakumbuh. Kami  mengendarai elang 2 unit mobil menuju lokasi. Kami menikmati perjalanan (Kamii..loe aja kle,Yuraa..#jleb),rata2 ini ini pengalaman pertama kami menyusuri perut bumi,beberapa puluh tahun lalu saya pernah juga menyusuri perut,menyusuri perut Mama seh..hihi (Jangan GILAA donk Yuraa..).

Setelah menempuh perjalanan 2 jam lebih ,perut kami pada kelaparan,ada yang mulai kerocongan,ngerock,dangdutan,bahkan mungkin marawis. Kebetulan mobil saya (Sejak kapan ente punya mobil Yura?makan lontong aja sering nguntang ama buk kos..!!#jleb).


Iya..iyaa..maksudnya,mobil rental yang saya tumpangi,nyampe duluan di rumah makan. Sambil menunggu mobil lainnya. Berhubung jarak kita cukup jauh,dari bengong gak jelas didepan rumah makan,kami gantian melihat pertunjukan kesenian tradisional Minangkabau, Randai. Pada tau randai kan??itu tu,klo ada angin kencang,trus pohon2 pada goyang2..SALAAAAHHH itu Badaaiiiii…hehe.

Saya gak nyangka,jauh2 dari Padang,dan beberapa puluh Km dari kota,ternyata ada sekelompok orang yang masih peduli dengan kesenian tradisional Minangkabau..Top Markotop deh. Memang seh,tak banyak yang menonton dibandingkan orgen tunggal, kalau ada acara orgen tunggal,penontonnya pasti membludak. Setidaknya,masih ada harapan bahwa kesenian tradisional Minangkabau tetap lestari. Gak kalah pentingnya lagi,mereka semua masih muda-muda lo…semoga dengan adanya mereka,kesenian tradisional tidak terlupakan seiring perkembangan jaman.

Setelah kering bin jamuran menunggu mobil kedua..hehe (Dikeroyok Drivernya),saatnya kita makan..nyam..nyam..nyam...selesai makan2,kami harus melanjutkan perjalanan..go..go..go..tarik mang…

Mobil pun melaju cepat..saking cepatnya..kelewatan 60 Km..hahaha..#KtwaSetan
Kok bisa Yura??Bisa donk…hihi


Itu tandanya,kami sangat-sangat menikmati perjalanan. Menikmati apa ngantuk??hihi. Menikmati donk..saking menikmatinya,saya jadi bertanya,”kok gak nympe2??”. You know lah,yaa..jalan yang kami lalui itu,jalan lintas sumatera yang menghubungkan ke provinsi jambi dan provinsi lainnya. Kendaraan yg melintasi pun gede-gede semua, 100x lebih gede dari badan saya. Mungkin,saat kami memotong kendaraan,jadi persimpangan menuju lokasi terlewat. Jadinya,kita melaju secepat kilat. Saya pun juga heran. Perasaan klo ke Sijunjung itu,gak selama ini amat deh. Aah..biiarin aah..mungkin perasaan saya aja. 

Perasaan itu kadang kan suka gak menentu..#apaseh??. Ternyata,perasaan saya gak salah pemirsah. Saya sadar,ketika melihat papan nama rumah makan dan kedai2 dipinggir jalan.Weeww..ini pasti kelewatan. Dan ternyata EMBER (Emang Bener). Syukur kami cepat sadar,klo gak,pasti sudah nyampe di Jambi sana.ckckckck.. Kami langsung berbalik arah ke tujuan semula. Sepertinya,begitu pulalah hidup,saat kita merasa salah jalan,kita harus segara berbalik arah menuju tujuan kita sebenarnya. Jangan terlalu lama dalam kesesatan,karena hidup cuma sekali. Yaelah..yura pake acara ceramah segala, eh maaf,yaa..maklum lagi waras,tadi baru siap makan obat cacing kremi.

Oke,kembali ke tanktop..upss Laptop..

Tak terasa,kami menemukan juga gerbang selamat datang di kab.sinjunjung.Horaaaiii..malam semakin larut,tapi kami belum juga sampai2. Mama anak mu jadi gembel…#eeh??. Tak apa lah,gembel berjamaah kok..hihi #DikeroyokMassa. Setelah bertemu dg Bg.Ranggi yang menyusul dari Payakumbuh,kami kembali melanjutkan perjalanan. Jalanan menuju lokasi,dikelilingi perbukitan, jalanan yang sempit dan berkelok-kelok kayak ular yang melingkar-lingkar di pagar pak umar.

Setelah mendaki gunung,lewat dilembah,sungai mengalir indah ke samudera (Wah..kayak ninja hatori,yaa…!!), sekitar pukul 03:30 akhirnya sampai juga di desa terakhir. Alhamdulillah,yaa…

Kami pun memarkir mobil didepan kantor wali nagari setempat,sekalian numpang istirahat..(Hello..hari gini masih numpang??#eeh??). Saat itu,sebagian penduduk sekitar masih terlelap berselimutkan malam #tsaah.

Ada beberapa orang yang menyaksikan kedatangan kami. Maklumlah,bukan pejabat yang datang,jadi warga tak perlu mempersiapkan acara penyambutan segala. Sebagian dari kami,ada yg melanjutkan tidur part 2 nya yang tertunda, ada yg ngalor-ngidul,ada yg lenyeh2, klo ente ngapain yura??Gw??gw cuma ngupil ama ngepet kok..#eeh? #Okesipp#abaikan.

Matahari pun mulai memancarkan sinarnya,itu tandanya pagi sudah datang menjelang. Sebelum sarap….an..,tak lupa kami minta ijin kepada pejabat2 penting di tempat ini,biar gak dianggap tamu yang kurang sopan. Setelah sumatera tengah (Re:Perut) kenyang dan cacing2 dalam perut sudah diamankan,kami mulai mempersiapkan diri dan keperluan apa saja yang dibawa ketika masuk goa. Seperti helm dan motor,sepatu,senter,makanan dan minuman.


Setelah,semua terasa aman,perlengkapan sudah komplit,pintu mobil sudah di kunci,dan pintu hati saya juga udah digembok #eeh??,saatnya berangkat..cussss…

Sebelum sampai di mulut goa,kami harus berjalan kaki kurang lebih 15 menit,melewati area persawahan dan kebun masyarakat. Dan gak kalah pentingnya,menyebrang bendungan.Dan..dan…saat melewati bendungan ini,saya tergelincir dan jatuh #hiks *puk-puk Yura*. Entah kenapa,rasanya saya sudah hati-hati saat melangkah,tapi jatuh juga *heuheu*. Takdir kale,ya. Hampir sama juga lah dg hidup,ketika kita merasa sudah super duper sangat hati-hati,kadang masih bisa jatuh juga,mungkin itulah kehendak dari sang pemberi keputusan,kita hanya bisa Berdoa,Berusaha,dan Tawakkal. Tapi,jangan lupa tetap bersyukur yaa..!!Saya rasa,saya menginjak bagian yang tertutup lumut,selain itu kedua tangan memegang 2 buah helm,jadi gak bisa berpegangan dengan kuat. Akhirnya,jatuh deh..atit mak..tapi kalau jatuh cinta dijamin gak atit deh..hehe.

Dari kejauhan mulut Goa sudah keliatan dan seolah memanggil,”ayoo kesini,buruaan,mumpung masuknya gratis”. 

Sebelum memulai menyusuri perut bumi,kami ngumpul sejenak,karena jarak dari t4 parkir ke mulut goa,lumayan juga jalannya dan sekaligus mempersiapkan bekal makanan dan minuman dalam goa nanti.Biar gak repot. Soalnya rame jga. Tapi,ada satu larangan yg bikin para cowok2 galau stadium akhir,gak boleh ngerokok. Soalnya,goa tertutup,nanti asap rokok merusak udara dalam goa,ntr pada susah nafas. Kenapa ya,ngeliat2 kaum adam  mau sakau tngkat awal karena sudah beberapa jam gak ngisap rokok,senang bgtz. Kapan lagi kan jalan bareng cowok2  dan terhindar dari asap rokok. Kecuali klo jalan ama Papa dan Adek,itu baru bebas asap rokok..:)



Bersiap2 sebelum masuk Goa

Ada dua jalan untuk memasuki mulut goa,opsi pertama melewati saluran irigasi yang artinya kita harus berbasah2 ria plus berenang,dan gaya berenang saya  dari bayi sampai sekarang cuma bisa gaya batu T_T. Opsi kedua,lewat dari atas yang menuruni tebing,kemiringannya lumayan. Dan kami pun memilih lewat tebing dengan super duper hati-hati,ntr jatuh ke bawah (Ya iyalah jatuh k bwah,msak ke atas :P). Ngeri,ya??hehe


 
Mulut Goa dan Roma mencoba trun ke bwah

Ketika menuruni tebing tersebut,saya rada2 takut juga.Takut jatuh lagi. Kadang saya suka begitu lo pemirsah!. Belum dicoba udah takut duluan,tapi kalau dipikir2 juga,kalau mikirin takut terus kita gak pernah berani nyoba. Kadang,ketakutan itu harus dikalahkan tapi harus kudu hati2,dan yang penting jangan SOMBONG..#Noted!



Yuk..berangkat...

Sebelum melanjutkan perjalanan,kami berberes sebentar. Seperti menghidupkan obor upss..handlamp atau senter dan memasang helm biar kepalanya gak kejedot (mau ngojek ya mbak??).


Berhubung didalam goa ada saluran air,mau tidak mau (harus mau..!!) kami harus berbasah-basah ria. Rencananya,kami menyusuri goa ini selama 2 jam perjalanan,sampai gak sampai di ujung,kami harus balik kanan. Mengingat waktu yang sedikit,dan kami harus kembali ke Padang kota tercinta.
Pemandangan didalam gua,memberikan pesona tersendiri dengan menyuguhkan ornamen2 yang indah,seperti stalaktit dan stalakmit.

Medan didalam goa ini pun beragam. Kadang saya harus  merunduk biar kepala tidak kejedot,melompat,merangkak, dan sesekali terpeleset.

Setelah berjalan2 beberapa puluh menit. Perut kami akhirnya demo juga. Akhirnya,kami memutuskan untuk mengisi perut,karena sudah waktunya juga makan siang. Kami pun mengeluarkan bekal-bekal yg sudah disiapkan oleh nyokap dari rumah (eeh…berasa jdi anak TK ne!). liat aja ini,lahap banget makannya ya kan..


Setelah perut diisi,semangat dan tenaga tumbuh kembali. Kami kembali melanjutkan perjalanan. Hap..hap..hap..#apaseh??
capek nulis ne,pijitin jari2nya donk..*Ngeteh dulu aah…#sluurrpppp

lanjutin gak ya??#MikirKeras

Lanjut aja deh..#okesipp
eeh..enakkan narsis dulu deh...hihi


Foto Keluarga :D
Foto by Bg Rian







Tak terasa,akhirnya kami sampai juga di sebuah telaga. Untuk sampai ditelaganya itu,saya harus sedikit merangkak ke atas,dan batuan yg dilewati agak sedikit licin. Ketika,sampai diatas,teman2 yg lain pada mandi. Dan saya,hanya bisa liatin doank..kasihan yaa..walaupun gak mandi,tapi basah jga kok #Ngeles.
Liat aja ini,saya merangkak kayak baby..

kyknya bukan merangkak deh,persiapan mrangkak  ne ..:)
hehe





Serunya,berenang di Telaga,yaa..:)
Diatas telaga,banyak terdapat stalaktit yg runcing2. Dan pernah beberapa kali,kepala saya kejedot. Syukur pake helm.Kalau gak,mungkin udah berdarah2 itu kepala bahkan mungkin bisa amnesia mendadak dan cuma bisa ingat Zyn Malik personil One Direction..haha #Parah.


Setelah puas berenang dan bernarsis ria dan  kami juga dikejar waktu. Walaupun,ada yang masih pengen lanjut menyusuri. Menurut,kakak yang rumahnya berdekatan dg mulut goa itu,katanya,baru2 ini,dia menyusuri goa  sampai ujung dan butuh waktu 2 jam untuk sesat,karena banyak reruntuhan sehingga harus bikin rute yang baru. Daripada memilih sesat selama 2 jam,lebih baik balik kanan. Kalau ada yg masih kepengen,bisa datang lagi kesini..hehe

Dan kami langsung balik kanan,dan menyusuri jalan yang telah dilalui tadi. Emang dasar kepala saya sering kejedot pintu toilet,suka bertanya2 “beneran ini jalan kita tadi??”takut nyasar bo’. Kalau nyasar di hati mu,gak apa2..(Oaalaah…gombalnya kumat..hahaha :P)

Ketika pulang,kami berjalan pada misah2 dan berkelompok2. Berpisah2 itu, karena ada yg sibuk foto2 dan jalan2 santai,you know lah ya..:)



Lanjut…
Setelah berjalan tanpa jeda,akhirnya seberkas cahaya memancar dari mulut goa dan hati pun berkata “bentar lagi nyampe ne” dengan perasaan sedikit lega,takutnya saya itu nyasar dan muter2 aja di dalam goa. Langkah pun dipercepat untuk mendekati cahaya..tak berapa lama,saya mengangkat tangan dan bilang “HORRAAAIIIIII…kita nyampe” sambil salto dan goyang itik.


Ternyata-ternyata,saya, Bg Rian,Bg Fata,Bg Ranggi,Kak Aan, dan Roma, kloter pertama yang sampai di dunia yang terang-benderang setelah keluar dari kegelapan..#tsaah. Dan beberapa orang lainnya masih tinggal dibelakang.

Sambil menunggu kedatangan teman2 yang lain,saya pun berbenah diri. Yang paling penting,adalah mengeluarkan pasir2 kecil yg ada didalam sepatu dan kaos kaki. Karena kita banyak melewati saluran air. Pasir dan bebatuan kecil masuk kedalam sepatu yang membuat berat sepatu,berasa mengangkat beban satu ton #lebay.


Setelah semuanya keluar dari goa semua dengan selamat,kami kembali ke mobil,kemudian numpang mandi dan berganti pakaian di kantor wali nagarinya. Setelah beres dan berpamitan dengan warga setempat,dan saatnya kembali pulang. Mama aku pulaaanggg…..

Jarak dari daerah sisawah menuju pusat kabupaten,menempuh perjalanan kurang lebih 50 menit. Bisa cepat dan lambat tergantung situasi dan siapa yg bawa mobilnya..hehe.


Dalam perjalanan pulang,sepanjang perjalanan disuguhkan pemandangan yang menyejukkan mata,hutan dan kebun2 yang menghijau,sawah yang menghijau dan air sungai yg mengalir deras. Its so beautifull..untuk yang sedang galau,kayaknya suasananya cocok buat terapi ngilangin galau..hihi.



Tak lupa juga,hujan turut serta menyertai perjalanan pulang kami sampai di Padang.

Terakhir,tulisan ini diikutsertakan dalam
“Catatan Perjalanan: Popcorn’s 2nd Anniversary”


Sekian dan Aura Kasih..Upss Terima Kasih..:)

73 komentar:

  1. Hahahah,,, kaget, baru mau suruh ikutan GA-na Popcorn eh sudah ikut,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha..kagetnya,gak nympe pingsan kan??
      mklumlah,anak rajin gtu. blum dsruh udah dikerjain...hihi

      Hapus
    2. asik nih yang masuk gua :p

      tapi sayang masih yang horizontall yak?
      coba yang vertijkal, pasti mantpah.

      salam kenal dari saingan anda :p
      ahihihihi.

      keep solo caver

      Hapus
  2. wah aku juga pernah masuk ke dalem goa tapi di bawah air :) keren deh ada stalaktit dan stalakmit gitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah..goa bawah itu lebih keren jga..
      pngen jga..tpi brnangnya belum lncar...hehe

      Hapus
    2. sama tapi aku pakle pelampung :P hweheh . malah gak bisa berenang sama sekali . hahhaha :P

      Hapus

  3. Jadi pnasaran pngen ikut nyobain jdi manusia goa bntaar aja.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau pnsaran,kesini aja..lama2 jga boleh...hehe

      Hapus
  4. Pengeeen!! Enak ya perpetualangan rame rame gitu. Seru >< apalagi sama temen baklan jadi unforgettable moment :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo gtu,ajak aja teman2nya brptualang...klo udah libur.jgn main k mall trus..#eeh??#soknshtin
      hihi #kaburr

      Hapus
  5. cie , suka ekstrim ya !! *pengen lagii*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm..gmn ya??kasih tau gak yaa...hehe
      gak jga kok..kdang pnakut jga ne...:)

      Hapus
  6. Terimakasih sudah berpartisipasi dalam Giveaway Popcorn's 2nd Anniversary, Yura,.. Sudah saya catat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa mae..
      makasii jugaa..sdah dbri ksmpatn mramekan perhelatannya..hihi

      Hapus
  7. Eh eh, apaan itu pake bawa2 Zayn Malik segala..
    *cuma fans yang sensi*

    Huaaaaaaaaaa, kereeeeen Kak..
    Mendadak inget film Sanctum :O

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha..gak ada apa2 kok..kita cma temanan doank ama bg zayn..hihi

      iyaa makasi..
      bner bgtz tu,sblum kakak k goa,smpatin dulu buat nton sanctum..:)

      Hapus
  8. tetep meskipun keadaannya udah abnormal tapi Zyn Malik tetep diinget.

    gue kalo liat itu jadi inget film the journey yang pertama itu?

    keren ya goanya, ada telaganya. Pengen juga sih jalan-jalan kayak gitu, seru. Masih banyak tempat yang indah di Indonesia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha..begini lah fans yg tak tau diri...

      bner bgtz tu..klo mliat kindahan alam indonesia,bner2 bangga jdi org indonesia,klo msalah korupnya...jdi malu..hihi

      Hapus
  9. Wew, di kampung iva juga ada randai kak, tp namanya randai kuantan. Hampir mirip tapi bedanya lau dikampung va lbih bnyk yg nnton randai dr pd nntn orgen.

    Wew lau va gk kan brni mruk goa gt, msuk lobang jepang aj pling cuma 50 mtr braninya, ckck
    Enak y kak jalan2 trus, kpan2 ajak jg dong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah..keren itu iva..masyarakatnya msih pduli ama ksnian tradisional..

      aduh iva..masak takut,kn rame jga ada lampunya lagi....hehe
      makanya,main k PDG,biar bsa diajak jalan2...hehe

      Hapus
  10. cuma bisa bilang "Ngiri" .___.

    pengen nyobain kesitu jugaaa XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi
      gak boleh ngiri..

      ayoo..ksniii...klo pngen nyoba..

      Hapus
  11. hal yg aku suka, tap belum pernah terlaksana. gmn cara mewujudkannya ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. gmn ya??pnjam pntu kemana aja sma doraemon..hehe

      Hapus
  12. si yura ngak bawa-bawa kita.. kan aku pengen ikutan.. tegahnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe..bkn gak mau jue...
      kamu jauh dsbrang sana...makanya,k Indonesia..ntr diajakkin jalan2 kok..hehe

      Hapus
  13. Wiihh, kereen tempatnyaa, saya belum pernah masuk goa -____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe..iyaa ne...
      ajak aja teman main k GOA..hehe

      Hapus
  14. randai itu juga ada kan diangkat di novel negri 5 menara.

    di sumbar emang banyak wisata alam yg keren2
    gue pengen kesana gak jadi2 -_-

    BalasHapus
  15. jadi intinya nyusuri goa, terus poto2 gitu? untung gak ketemu dinosaurus didalem goa. #jadi keinget filmnya "Journey to the center of the earth" wkowkwok :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm...tergantung jg seh.klo bsa bljar dri alam gak ada salahnya kan..mlihat scara lgsung stalakmit dan stalaktit..

      iya neh,syukur gak ada ktmu dinosaurus.dinonya kn nauval..#eeh??

      Hapus
  16. waaah ni yura, pokoknya ajak gue jalan-jalan kalo pulang kampung yaaaa. gue jadi kangen padang kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. aman dek..makanya pulang dulu yaa..hehe

      Hapus
  17. Suka sama quote yang blok kuning, sama seperti yang dikatakan Rheinald kHasali "tidak penting seberapa jauh anda berjalan, kalau ternyata salah arah segera putar balik"

    @rizalarable

    BalasHapus
    Balasan
    1. mkasii..
      itu inspirasinya pas lgi kesambet..hihi

      Hapus
  18. Pengen kesana. Kayaknya seru.
    Sayang banget aku belum pernah masuk ke dalem goa. Jadi gak tau di dalem goa ada apaan. Pasti ada pemandangan bagus ya? #malahkepo

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa..seru neh..sklian main air..

      wlaupun gak prnh,dibuku ada kok..ini pnglaman prtama msuk goa jg kok..

      Hapus
  19. Saya kira tadi stalaktit dan stalakmit itu daging ternyata Gua tho ... hehe ... :D

    Hm ... saya jadi ingin menyusuri alam indonesia yang indah ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha..

      pas bljr geografi kmna??tidur ya??haha

      Hapus
  20. di kota gua banyak goanya, cuman sayang baru 2 kali masuk ke goa2 yg ada disini,. itupun yg udah jadi objek wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah..keren tu..saya bru sekali..kpn2 ajak yaa..

      Hapus
  21. aku juga mauuuuu masuk goa
    tapi2 awas kejedot kepalanya kena batu2an yg diatas ntu (apa namanya aku gak tau)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo..sini..ajak si buta dari goa hantu aja...

      apa ya??ksih tau gak ya..namanya stalaktit..

      Hapus
  22. perjalanan yang penuh hikmah. terimakasih buat kata2 mutiaranya sob. menyentuh.
    semoga menang ya...

    BalasHapus
  23. Balasan
    1. silahkan..sklian mngenal alam indonesiaa..

      Hapus
  24. menyusuri perut bumi hati2 buminya tersedak kak :D
    moga menang GA-nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha..iyaa..iyaa..
      smga baik2 saja..
      amiin..

      Hapus
  25. peh kalo perjalanan elu ini emang mengandung safety luar biasa, gua dulu juga pernah masuk gua di kediri, bayangin modal gua apa coba. Lilin satu sama korek satu. kami cuma bertiga. umpama ada longgor udah gak ada yg tahu, hmmmmm emang adventure itu bakal dikenang terus kok

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah..nekat jga yaa..
      dalam rangka apa tu??semangat skli keliatannya..:)

      Hapus
  26. wahhh,, seru ya,, foto2nya itu lhoo,, yg men-sejarah-kan diri bhwa "gue pernah nelusurin goa" hehe..

    biasax goa2 gituan kan berbau mistis??!! hehe,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah..dgoa mna mbak??
      kpn2 ajak yaa..

      Hapus
  27. postingannya termasuk yg bikin sy minder utk ikutan GAnya Armae.. Hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh..kok minder seh mbak??dicoba aja..
      saya jga mrsa minder apa postingan yg lain..hehe

      Hapus
  28. diperut bumi pun keindahannya luarbiasa...subhanallah :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bner bgtz mas..

      ciptaannya bener2 sempurna..:D

      Hapus
  29. jadi anda dari padang langsung ke kudus?
    waduuhhh.. kenapa ngga mampir ke rumah sayaaa??
    kalo mampir kan bisa lah kita bakar-bakar biawak dulu. :Dv

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukaan pak..kudus itu ada jga namanya di Sumbar.
      klo kudus yg dijwa,kpn2 deh ane mampir..ksih tau aja alamatnya..hehe

      mksii,jdi trhru saya..tpi saya gk suka biawak..sukanya,komodo..

      Hapus
  30. wiih keren, jadi pengen kesana juga deh

    BalasHapus
  31. kapan" hrus nyoba juga tuh.........

    BalasHapus
  32. Assalamualaikum dan salam sejahtera.. saya buat kunjungan dari group blogger energy. salam perkenalan. Jemput datang ke blog saya yang tak famous ini..^_^

    http://lokmanramli.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. waalaikumsallam..
      iyaa..salam knal jga,yaa..:)

      Hapus
  33. Jadi pengin masuk goa. Pasti seruuuuu. (^.^)
    Salam kenal ya Kak, folback yaw :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo..cobaa jaa..ajak yg udah pernah..

      salam knal jga..
      iya,ditunggu folback ny yaa..

      Hapus
  34. motivasi mas broo.
    Ketika satu pintu kebahagiaan tertutup, pintu yang lain dibukakan. Tetapi sering kali kita terpaku terlalu lama pada pintu yang tertutup sehingga tidak melihat pintu lain yang dibukakan bagi kita.
    semoga bermanfaat salam kenal di tunggu kunjuannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasi motivasinya mas bro..
      slam knal..:)

      Hapus
  35. huwaaaa...keren pake bangeet!! aku jua paling suka wisata alam begituuu...pingin banget bisa masuk ke guaa!!:D
    baguuus!!
    salam kenal, aku juga newbie dari BE :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. woow...makasii yaa..ayoo..dcobaa..
      kapan lagi..

      salam kenal jga,yaa..:)

      Hapus
  36. lumayan lama juga perjalanannya, 2 jam lebih

    BalasHapus

Buruaan komentar..selagi gratis..:D