Rabu, Maret 07, 2012

Senangnya Bermain Di Alam ala yura

"Masa kecil memang manis dan tak terlupakan sampai sekarang. Masa anak-anak adalah masa bermain, jadi Vania nikmatilah masa bermainmu ya."
Inilah pesan teman blogger mbak monda tuk anaknya, Vania. Kalau mengenang masa kecil, membuat saya senyum-senyum sendiri, karena menurut saya masa kecil saya begitu mengesankan dan sulit tuk dilupakan. Apalagi setelah membaca cerita mbak monda. Kisah waktu kecil saya gak jauh beda dengan mbak monda, suka main di alam. Si yura kecil suka sekali main di Alam ghaib, di sawah, di sungai, di kebun, dan di semak-semak..lha?? Kadang-kadang diajak liburan sama Papa dan Mama ke Danau, Pantai, dan ke Luar angkasa. Bedanya dengan mbak monda, masa kecil saya cuma dihabiskan disatu tempat sedangkan waktu kecilnya mbak monda sebagian besar sudah keliling Indonesia karena ikut orang tua. Sebenarnya saya mau juga ikutin orang tua, tapi orang tua saya gag ada pindah-pindah, jadi saya gag tau mau pindah ikut siapa..lhaa??Kalau penasaran sama ceritanya, silahkan baca disini.

Waktu kecil saya sebagian besar emang dihabiskan dengan main. Bisa dibilang saya itu si Bolang #tsaah. Walaupun dapat jatah jaga adik sampai mama pulang sekolah, pokoknya tiap hari ada mainnya, kalau gag main, badan saya serasa mau copot..#lebay

Sawah merupakan tempat main favorit saya waktu kecil, beda kali sama anak sekarang yang suka main di Mall. Maklum lah jaman SD, saya itu anak kampung tapi gag kampungan kok. Asal tau aja yaa..sekarang saya itu anak gaul ibu kota Padang, syukur saja si mama cepat menyadari saya itu gag cocok jadi anak kampung #dikeroyokPreman.
Kebetulan disamping rumah saya ada sawah. Kalau sudah selesai panen, saya suka main layang-layang sama adik dan teman-teman. Kalau ada layang-layang putus, saya akan berkejaran dengan teman-teman..*huaa..sumpaah... kangen ngejar layang2 putus lagi* kalau layang-layangnya nyangkut di pohon, pasti bela-belain manjat dan goyang-goyangin pohon sampai layang-layang itu jatuh. Teman-teman kapan kita main layang-layang lagi??? woiii..sdar umur yuraaa...
Biasanya sehabis main layang-layang, wujud sudah berubah kayak orang-orang sawah. Udah kotor, dekil, dan bau. Biasanya dapat kultum dulu sama mama..*yuraaaa...mandiiiiiiiiii#BeraniKotorItuBaik Mama.....hehehe

Kalau Pak tani bakar jerami, saya and the gank sudah nongkrong disana. Ketika hanya bersisa abu jerami, kita akan mencari padi yg masih nempel ditangkainya trus kita bakar, kalau sudah masak kulit padi itu akan mengelupas. Mirip kayak bikin popcorn gtu, padi itu akan meletup-letup kalau udah masak..aduuh binggung juga ne mau jelasinnya kayak mana..coba saja sendiri yaa..HeHeHe
Sebelum jerami dibakar, saya suka lari-larian dan guling-guling diatas jerami..Seruu tauu..serasa diatas springbed. 


Selain main jerami, kita bikin terompet dari batang padi. Biasa disebut dengan nama "Pupuik batang padi" (terompet batang padi). Pupuik ini salah satu instrumen musik tradisional Minangkabau. Membuat pupuik ini cukup mudah, ambil batang padi sepanjang 5-10 cm, beri lidah pada pangkalnya, kemudian ditiup. Kalau sudah mengeluarkan bunyi berarti pupuiknya sudah jadi. Iramanya diatur dengan menutupkan telapak tangan ke ujung pupuik. Untuk memperkeras suara pupuik, diberi cerobong dari daun kelapa. Biasanya minta buatin cerobong sama kakek, nenek, atau mama. Pupuik ini tahannya cuma 2 hari, kalau udah gag bunyi yaa.. bikin lagi.

Kayak ini lo pupuik nya..
nyomot disini
Ngapain lagi ya saya di sawah??
Oh iya.. kadang saya temanin teman-teman ngembalain sapi atau kerbau di sawah. Kebetulan saya gag punya sapi atau kerbau jadi temanin yg punya kerbau atau sapi aja. Pernah waktu itu minta beliin sapi sama mama, tapi gak boleh. Gimana mau ngasih makan sapi, saya aja malas makan, ntar sapi nya krempeng kayak saya. Kan kasihan si sapi. Sepi..oh..sepii..#logatipinupin

Saya juga punya cerita yang gag bisa dilupain sama si sapi. Waktu itu ada anak sapi yang lagi ngelamun(sapi lagi broken heart), ya udah saya naik ke punggungnya. Anak sapi itu lari kencang, mungkin anak sapi itu grogi ditunggangi perempuan secantik saya, saya gag tau mau pegang apa, badannya licin. Yaa udah..saya jatuh pemirsa. Sakit dikit seh, syukur tanahnya agak lembek jadi gag terlalu sakit jatuh dari badan sapi. Makanya, harap dimaklumi kalau  jiwa dan otak saya terguncang.

Ketika musim bercocok tanam, saya suka nyari keong sawah. Kalau nyari keong ini, dapat restu dari mama. Yaa seh, nyari keongnya di sawah sendiri, klo di sawah orang yakin gag dapat restu dari mama. Keong itu suka makan benih padi. Jadi, keong itu harus cepat dilenyapkan. Kalau sudah terkumpul, langsung dijual sama peternak bebek. Hitung-hitung nambah duit jajan. Seember kecil yg hitam, kalau gag salah dihargai 500 perak.

Saat hujan turun saya senang sekali karena bisa main air. Rumah saya jauh dari sungai, jadi kalau melihat air turun itu pengen cepat main air. Sebenarnya saya gag boleh main air sama mama, takut saya sakit.Kalau saya sakit, badan saya akan makin kurus. Jadi, kalau hujan turun, mama ngajak tidur biar saya gak main air. Bukan yura namanya kalau gag bisa meloloskan diri dari mama. Huahahaha...#katawasetan
Rencananya mama mau temanin saya tidur, malah mama yg ketiduran. Kalau mama sudah tidur, saatnya cabut (hebat saya kan??). Biasanya kalau hujan sudah reda, saya suka bikin sumur kecil, ntar cari tutup botol sebagai timbanya. Selain itu, saya pergi main ke rumah teman, jarak 15 m dari rumah. Dekat rumahnya itu ada genangan air dari ketinggian yang akan mengalir ke got. Mirip air terjun lah, tapi ini air terjun mini. Kita akan mencari pelepah pisang, trus kita bikin kincir air. Senang banget kalau melihat kincir itu berputar-putar oleh air.

Sebenarnya masih pengen ceritain lagi, kapan2 aja dilanjutin yaa..harap jangan kecewa ya pemirsa. Kalau saya bandingkan masa kecil saya dengan masa kecil adek bungsu saya, agak sedikit berbeda. Kebetulan adek bungsu saya kelahiran tahun 2000-an. Adek saya lebih suka nonton TV. Dari segi permainannya, si adek lebih sedikit bersih. Walaupun begitu saya juga suka main boneka, bongkar pasang, congklak, main tali, dll.

Mungkin ini lah sedikit kepingan kenangan masa kecil saya. Dari cerita saya yang sedikit ini, teman-teman bisa menilai gimana saya waktu kecil. Makanya saya suka kasihan sama anak-anak yang dikurung di dalam rumah, gag boleh ini, gag boleh itu. Kelihatannya saya cuma main gag jelas. Tapi saya bisa mengambil pelajaran, misalnya ketika saya nyari keong, saya merasakan begitu capeknya jadi petani. Makanya, saya takut makan nasi bersisa. kalau saya makan bersisa pasti diceramahin sama si kakek. Karena butuh perjuangan  padi di sawah bisa nyampe di piring. Kebetulan kakek juga petani, jadi bisa merasakan bagaimana perjuangan petani.


Tulisan ini diikutkan pada Giveaway Pertama di Kisahku Bersama Kakakin




12 komentar:

  1. Youra, terima kasih ya sudah ikutan GAnya, sudah dicatat sebagai peserta ya,

    koreksi dikit, Vania itu bukan nama anakku, tapi anaknya teman blogger yang mengadakan GA juga, artikel itu untuk GA

    BalasHapus
  2. oke deh mbak, saya edit lagi..mkasii mbak..

    BalasHapus
  3. Masa kecilmu kok kayaknya menyenangkan sekali. Bukan kayaknya lagi, tapi emang bener2 menyenangkan

    BalasHapus
  4. wew ..
    enak ya liburan sambl nyrai duit ..
    (Jadi, keong itu harus cepat dilenyapkan. Kalau sudah terkumpul, langsung dijual sama peternak bebek. Hitung-hitung nambah duit jajan. Seember kecil yg hitam, kalau gag salah dihargai 500 perak.)
    hhahaha
    semoga menang GA nya

    BalasHapus
  5. @wury :hehehe..yaa gtu deh..pngen juga yaa..

    @Ey :amin..makasiii

    @mbak fanny :apa donk mbak??suara nya mirip trompet kok mbak.

    BalasHapus
  6. wah masa kecil yang penuh kenangan sekali mbak. Bermain layang-layang trus bakar jerami bersama pak tani. he he

    Kalau waktu kecil saya, dulu pernah main galah tebu, trus dibuat kayak gasing gitu. Trus diputar pake senar dan setelah ditarik kemudian terbang dan berbunyi...nguuuunggg....nguuuung...

    BalasHapus
  7. aku nggak kecewa kok. . . asal jangan lama-lama aja postingnya hehehee youra jelekkkk. .

    BalasHapus
  8. Ibu juri datang... :)
    Serunya permainan dan kelakuan di masa kecil ya... :D

    BalasHapus
  9. kalo disawah dulu, dhe suka main bola kaki neng.. hahahaha.. sukses kontesnya yaa.. ibu juri sudah menilai tuh :D

    BalasHapus
  10. Hwaaaaaaa.. Yuraaaaa. Kau mengingatkanku pada masa kecilkuuu. Main layangan, main sepakbola sama adek (berdua doank), trus duduk duduk di atas genteng sambil nikmati langit sore. Kangeeeeeeeeennn :((

    Eh,. kontes yaahh.. good luck!!! :D

    BalasHapus
  11. masa kecilmu menyenangkan banget yak..!!! aku jadi teringat masa kecilku di desa.. :)

    BalasHapus

Buruaan komentar..selagi gratis..:D