Rabu, Maret 21, 2012

[Kuliner] Ayam Lepas VS Ayam Lapeh

Ada yg udah pernah makan ayam lepas belum?? Gue udah lo..#promoGakPnting. Kalau dithink-think juga, ayamnya aja lepas gimana mau makannya..ya kan??

Pertama gue melihat warung makan "Ayam Lepas", isi otak gue langsung berkecamuk..apa seh yura?? Gue ngebayanginnya kalau makan ayam lepas itu bisa bikin, mulut, gigi, gusi, bibir, lidah ikutan lepas. Soalnya, pas masukin ayam itu ke mulut, ayam2 itu meronta-ronta kayak sapi or kambing yang mau di qurban, yg lagi ketakutan karena lehernya mau digorok. Bukan itu aja, isi dompet gw juga bisa lepas..tau gag kenapa??tanya kan pada sapi yg lagi makan rumput..(lha?). Ayoo..ada yg tau gag??kalau ada yg bisa jawab, ntr ibuk kasih pelmen kiss..#mnddakcadel. Belum ada yg tau??kasih tau gag ya??


Oke deh, kita cukupkan saja main tebak2annya untuk hari ini...
Karena, duit gw akan habis untuk biaya operasi organ mulut gw yang rusak. Syukur2 kalau ada sapi or kambing yang mau donorin organ mulutnya..kalau gak...Yaa tanggung biaya sendiri donk..
Harga seporsi ayam lepas cuma 15 ribu perak, biaya operasi 15 ribu dollar. Berat diongkos euy..kecuali klo nazaruddin mau bayarin..

Selain itu,ada bayangan gw yg lucu menurut gw. Ketika ayam itu masuk ke dalam mulut, trus ayam itu terbang dengan indahnya, dan gag kembali2 sampai lebaran monyet..
Gw gag bisa bayangin tampang orang yang lagi makan ayam itu, pasti pasang tampang melongo mode on. Berharap ayam itu lenyap dikunyah dan mengenyangkan perut..eeh ternyata lepas. Mana udah dibayar lunas pula tu ayam..Kasihaaaan..
Lucu gag??(gag) masak seh??lucu gag lucu..ketawa aja yaa..huahahaha
Mohon maaf yaa teman-temans, cerita diatas hanya Fiktif Belaka..kalau ada kesamaan, itu diluar kuasa gw..

Oke..sekarang kita serius..
Seperti biasa bangun tidur gw, langsung tidur lagi. eeh..bukan..cuci muka, gosok daki gigi, wudhu, melanjutkan mimpi yang tertunda..salah deh..curhat ama ALLAH SWT . Ya ALLAH kenapa tiap gw bangun pagi wajah gw gag berubah2 yaa??gw kan mau jadi model. Model majalah sobek kaleee..

Kale ini gw duarius, darius, ikan paus, hangus..
Di suatu pagi yang cerah..#tsaah. Gw dan uni widia gag sengaja nonton berita yang membahas tentang wisata kuliner. Waktu itu membahas tentang menu ayam lepas. Ayam lepas ini berasal dari Bandung..jauh yaa?? Arti ayam lepas itu sendiri adalah Ayam Lezat Pedas. Gak kalah penting, juga ada Ayam Lemas, alias Ayam Lezat Manis. Ketika melihat itu, hasrat gw dan uni widia pun bergelora. Maka, kami sepakati makan siang kami hari ini (15/03) adalah makan sama Ayam Lepas. Setiap gw lewat di depan warung ayam lepas, iler gw menetes sampai tetesan terakhir. Dalam hati berkata..
"Siapa lah yang akan mengajak (traktir) gw makan disitu!!"
Ngarep bangetz minta ditraktir ya?? (aah, gag juga kok). Buktinya, ne gw beli sendiri. Akhirnya dengan senang hati uni widia dan ayu membeli ayam lepas itu. Sebenarnya gw juga mau ikut, berhubung gw yang belum mandi kala itu, makanya dengan hormat gw sadar diri. Takutnya pembeli pada muntah bauin badan gw, kalau gw ikut. Ya udah dengan senang hati, gw harus sabar menunggu kedatangan mereka membawa pesanan gw.

Setelah 1 jam menunggu. Ayam lepas gw sampai juga ditangan..Uni widia dan ayu udah makan disana. Jadi, ayam lepas gw kafanin dibungkusin tuk gw.

Ayam Lepas (Lezat Pedas)

Sebenarnya masih ada tambahannya, ada tomat, sayur, jeruk nipis, mentimun dan gag kalah pentingnya ada Pete. Tau pete kan?Pete itu sepupu ama Jenki alias Jengkol..

Menurut gw, ayam ini gag pedas kok. Biasa aja. Mungkin karena level pedas gw tinggi, jdi gag terasa. Apalagi kalau gw beli Ayam Lemas, pasti manis bgtz. Jadi, gag selera makan.

Detik-detik nasi hampir habis. Uni widia, datang.
"Yura..pete nya dimakan gag??"
"gag uni, gag suka pete direbus. Suka ama pete yg digoreng"
"coba lah dulu, enak tau. aroma pete itu bikin selera makan"
Gw pun mencoba makan pete dan dicampur ama nasi.Ternyata enak lo..duh nyesel deh, gag makan pete dari suap pertama. Kebetulan juga pete itu ada 3 biji, jadi pas lah 3 pete tuk 3 suap nasi..
Jadi, ada pesan yang bisa gw ambil dari kesalahan menilai si pete. "Jangan menjudge segala sesuatu dari bentuk luarnya saja, kadang sering menipu." Contohnya gw kena tipu. Gw pikir pete rebus itu gag enak, ternyata gag kalah enak juga sama pete yang digoreng.

Melihat Ayam lepas ini banyak digemari oleh orang2. Ya iyalah digemari orang2, gag mgkn kan digmari  dedemit atau genderuwo..
Jiwa wirausaha muda gw pun muncul. Gimana ya, kalau gw bikin warung makan dengan nama Ayam Lapeh (Ayam Lepas), gw pake bahasa minang aja. Gw ganti aja nama Ayam Lepas menjadi Ayam Lapeh  "Ayam Lamak Padeh"(Ayam lezat Pedas). Kalau Ayam Lemas jadi Ayam Lameh ( lemas), gw bayangin ayam lagi lemas, pasti gag berkutik, bayangin aja orang lemas gimana, mungkin hampir sama lah bentuknya dengan ayam lemas. Tapi yang gw binggungkan, apa bumbu khasnya yaa??Sepertinya gw harus kursus kilat ama mbak Farah Quinn tuk bikin Ayam Lapeh dan Ayam Lameh. Soalnya gw pengen, ada perbedaan rasa antara makan ayam lepas dengan ayam lapeh. Gw berharap Ayam lapeh ala gw, lebih padeh (pedas) dari Ayam Lepas. Kalau Ayam Lameh ala gw, rencananya ayam itu gw keluarin tulang nya, jadi kalau ayam gag ada tulangnya, pasti kelihatan lemas. Ya kan??
Doain gw ya teman-teman..#melambaikan tangan mencari dukungan





13 komentar:

  1. aku juga sebenernya penasaran ama ayam lepas itu,pernah liat kedainya ,but keknya bikin dompetku lepas makanya gak jadi deh hwakaka

    BalasHapus
  2. Assalamu'alaykum
    sudah di follow ⌒ں⌒
    ini kunjungan balik ana..
    blognya lucu dan imut,,, kayak orangnya ngga ya? :P

    BalasHapus
  3. waha, gua pernah liat kedai makan ayam lepas kak di PGC kalo gak salah ..
    enak ya ternyata ?

    BalasHapus
  4. Aaah jadi pengeeeeeen... #eh..

    BalasHapus
  5. Ayam lepas? DI Jakarta ada warungnya, tapi ga tau deh enak apa enggak

    BalasHapus
  6. Hehehe...
    Pengantarnya panjang :D
    Keren juga namanya, bikin penasaran.
    Semoga impian berwirausaha bisa terwujud yaa :D

    BalasHapus
  7. @Randy :huaha..minta traktir j ma teman, biar dompetnya gag lepas.

    @gulungpita:waalaikumsallam..hoho makasii mbak. gimana ya??BETI gtu deh alias Beda tipis..xixi

    @Ey: mkanya dicoba..hehe

    @uzay :kalau penge, belii donk..hihi
    klo gag kesini j, biar dtraktir..

    @aditya:suruh j temannya beli, klo gag enak. gag usah beli..klo enak minta traktir..hehe

    @mbak kaakin:huaha..spanjang org yg nulis mbak..silahkan dicoba mbak.hehe amiin.. itu ide ngawur bin ngasal j mbak..

    BalasHapus
  8. Itu ayam berbicara dalam hatinya ke saya "Mas makan saya,saya udah gak tahan pengen digigit dan dikasih sambal" wkwkw

    enaknya gak main-main T___T :)

    BalasHapus
  9. 2 pertiga bagian tubuh gue kayaknya isinya ayam semua, tapi ayam jenis ini belum pernah masuk :)
    Lempar ke batam dong ^_^

    BalasHapus
  10. ayam lepas hihihi penamaan yg unik bs bikin orang penasaran mau makan :D

    BalasHapus
  11. yang enak dari ayam lepas sambelnya, tapi masi lebih enak lalapan biasa sih. cuman pernah nyoba sekali, soalnya harganya terlalu mahal menurut saya :)

    BalasHapus
  12. pas plng maninjau gag jadi mkn sm kak dwi x?

    BalasHapus

Buruaan komentar..selagi gratis..:D